Perjuangan S2 ke Luar Negeri (1): Maunya Kemana?

Ini adalah post pertamaku di blog. Sebelumnya ga pernah kepikiran buat bikin blog, secara aku tuh anaknya kalo cerita, alurnya suka kemana-mana. Jadi maklum-maklum ya kalo pas baca isi post aku suka aku ajak muter-muter dulu. Hehehe.

Aku kepikiran bikin blog sebenernya pas lagi masa-masa perjuangan ngejar mimpi aku buat S2 ke luar negeri. Jadi awalnya pas masa-masa itu tuh aku suka googling informasi, entah itu tips and trik, step by step, dan lain-lain. Nah, aku sering banget tuh akhirnya buka-buka blog orang dan aku pun merasa blog-blog tersebut sungguh sangat membantu aku. Aku jadi ngerti harus ngapain dan aku pun tambah semangat buat ngejar mimpi aku setelah baca pengalaman orang-orang di blog itu. Aku mikir kayaknya gak afdol kalo kebaikan itu berhenti di aku deh. Jadi, aku memutuskan untuk bikin blog ini. Yeay! Walaupun tulisan aku di blog ini kyknya bakal agak curhat dan amburadul, tapi aku harap niat baikku tersampaikan buat orang-orang lain yang mampir kesini yah.

Oke, tadi itu baru pengantar tapi udah agak muter-muter ya kayaknya hahaha. Let’s go, kita mulai perjalanannya!

Mimpi pertama: S2 ke Prancis

eiffel_tower_paris_france_Source: Eurail.com

Aku punya mimpi S2 ke luar negeri itu semenjak masih SMA. Jadi awalnya, mentor aku pas liqo nyuruh nulis mimpi masing-masing di selembar kertas. Mimpinya boleh apa aja, bebas sebebas-bebasnya, dan banyak sebanyak-banyaknya. Aku ampe nulis pengen bisa qurban sapi limosin gara-gara abis liat di TV kalo pak SBY abis beli sapi limosin buat qurban hahaha. Aamiin-in aja deh ya. Aamiin ya Allah… Nah, diantara mimpi-mimpi aku itu tertulislah mimpi aku untuk S2 ke luar negeri. Aku ga nulis spesifik ke Prancis sih. Btw, kenapa keluar negeri? Aku waktu itu mah masih pengen-pengen aja gitu, kayaknya seru. Belum terlalu mikir yang ampe kemana-mana.

Waktu itu kepikiran Prancis tuh sebenernya asal nyeletuk. Kayaknya waktu itu juga lagi hype tentang Laskar pelangi deh, kan ceritanya si Ikal lanjutin sekolah ke Prancis tuh ya. Jadi waktu itu lagi di mobil bareng keluarga. Entah lagi ngomongin apa, terus aku bilang “Gita mah mau S2 ke luar negeri, ke Prancis”. Akhirnya pada tau dah tuh sekeluarga, ampe nenek-kakek, om-tante, dan lain-lain. Bahkan pas aku ulang tahun, aku dikasih kado ama om aku berupa foto editan gitu, diprint gede, difigurain. Tau gak gambarnya apa? Gambar aku cuy belakangnya ada menara Eiffel dan samping aku ada Justin Bieber diedit pake photoshop gitu. Dulu aku Belieber garis keras soalnya. Wgwgwg, duh ngaqaq ya Allah kalo inget zaman dahulu. Maklum yak, masih SMA. Ampe sekarang masih kepajang tuh fotonya di rumah.

Kalo flashback lagi ke belakang, ternyata beberapa mimpi aku yang aku tulis di kertas itu Alhamdulillah mulai bisa dicoret loh satu-satu. Contohnya mimpi aku buat jadi mapres. Ya walaupun aku cuma mapres departemen sih. Udah gitu cuma finalis bukan yang menang wkwk. Tapi bisa lah dicoret ya *gitu. Mimpi buat S2 keluar negeri ini juga sepertinya bisa mulai aku coret. Alhamdulillah.

Jadi, kalo ada yg pernah bilang bahwa kalo kita punya mimpi sebaiknya ditulis, menurut aku itu bener. Intinya biar kamu selalu inget dan berjuang buat mimpi kamu itu. Kamu bakal ngerasain sensasi bahagia gimana gitu kalo udah nyoret satu mimpi kamu. Alhasil, kamu bakal jadi lebih semangat lagi buat nyoret list mimpi-mimpi kamu yang lainnya. Ga asal coret-coret aja gitu ya tapi maksudnya hehehe.

Mimpi kedua: S2 ke Inggris

The Houses of Parliament seen from the Royal Festival Hall, in LondonSource: indianexpress.com

Pas udah masuk kuliah, mimpi aku belok dikit, yang tadinya mau ke Prancis akhirnya berubah jadi ke Inggris. Kenapa ke Inggris? Dulu aku mikirnya simple, S2 di Inggris cuma satu tahun dan aku ga pengen ribet belajar bahasa lain. Kalo bahasa inggris kan dari TK udah belajar yak. Tapi saat awal kepengen itu aku masih polos. Aku ga tau kalo minimum IELTS buat ke Inggris itu mayan tinggi cuy kalo dibanding requirement di negara-negara lain. Apalah aku yang bahasa inggrisnya biasa-biasa aja.

Makin mencicipi duduk di bangku kuliah, pikiran aku mulai terbuka. Dari yang tadinya pengen S2 cuma karena pengen-pengen aja, akhirnya jadi pengen beneran! Itu terjadi setelah ikut seminar-seminar scholarship gitu, dateng ke pameran-pameran universitas luar negeri, ngeliat hebatnya dosen-dosen di kampus aku yang ternyata kebanyakan lulusan S2 di luar negeri (bukan berarti yang ga lulusan luar negeri ga hebat loh ya) , dan baca –baca blog orang. Dari situ pun aku juga jadi punya mimpi baru yaitu jadi Dosen dan Peneliti. Akhirnya aku pun meluruskan niat dan berdoa semoga Allah menunjukkan jalan yang terbaik untuk aku karena semua semata-mata adalah untuk mencari ridho-Nya.

Niat itu penting loh, btw. Bahkan ada hadits yang bilang bahwa “Semua amal perbuatan tergantung niatnya”. Hadits itu mungkin udah familiar ya di telinga para muslim dan muslimah sekalian. Jadi, perbanyaklah doa ke Allah supaya tetap diluruskan niatnya dan tujuannya ke arah yang baik-baik. Biar jungkir balik usaha kita ga sia-sia dan diterima Allah. To be honest, aku juga masih belajar kok biar istiqomah ngelakuin itu sampe saat ini.

Mulai dari masa kuliah ini lah aku mulai merancang hidup aku biar mimpi aku bisa terwujud. Aku mikir kalo aku hidup datar-datar aja gimana aku bisa dapet ridho Allah dan bermanfaat bagi orang banyak coba. Akhirnya, aku mulai ikut ini itu macem lomba, konferensi, organisasi, dan kegiatan-kegiatan lainnya. Satu-satu ternyata Allah ngasih bonus dengan memudahkan jalan aku menuju mimpi-mimpi aku. Salah satunya yang mapres tadi. Dosen-dosen mulai kenal aku dan aku merasa sangat dimudahkan oleh beliau-beliau dalam proses aplikasi ke universitas dan beasiswa aku ke S2 ini, bahkan salah satu dosen aku nawarin aku langsung kerja full time di penelitian dia setelah aku lulus S1. Dan pekerjaan itu pun aku rasa punya porsi yang cukup besar dalam mengendorse aku untuk lolos di beasiswa S2 yang aku dapet sekarang. Selain itu, ikut banyak kegiatan juga bikin aku punya banyak temen yang selalu ngedoain aku buat mimpi-mimpiku. Beruntung banget, kan?

Oh ya, tapi jangan anggep kuliah aku lurus-lurus aja. Pastinya ada saat dimana aku lagi jatoh sejatoh-jatohnya karena berbagai macam problematika kehidupan *ezik. Tapi aku sangat bersyukur kpd Allah SWT karena dari segala macem momen jatuh bangun itu Allah selalu nunjukin jalan dengan cara-Nya yang gak pernah diduga sebelumnya. Allah memang Maha Baik 🙂

Jadi intinya, bagi yang punya mimpi pengen S2 ke luar negeri pake beasiswa, nah coba dirapiin dulu niatnya dan rancang hidup kalian sebaik mungkin menuju mimpi kalian tersebut. Meskipun memang manusia hanya bisa merencanakan, sedangkan Allah lah yang menentukan. Tapi Insya Allah kalo niatnya baik, pasti diarahkan oleh Allah menuju yang baik-baik.

Mimpi ketiga: S2 ke Swedia

Medical-jobs-in-SwedenSource: counter-currents.com

Nah loh, bingung kan kenapa tujuan negaranya berubah lagi? Sama, aku juga bingung *lah wkwk. Enggak deng, jadi gini ceritanya. Menjelang lulus dari S1, aku mulai berpikir lebih realistis. Aku mikir kayaknya aku ga bisa stuck di satu pilihanku, yaitu Inggris. Terlebih bahasa inggris aku pun pas-pasan. Aku mesti bikin plan A, B, C, dst.

Waktu itu kebetulan ada semacam seminar tentang studi S2 ke Swedia yang diadain di fakultas aku. Aku udah sempet searching informasi tentang S2 di Swedia dan banyak artikel yang bilang kalau sistem pendidikan di Swedia tuh oke punya. Aku sempet tertarik tuh. Karena kebetulan ada seminarnya, waktunya pun cocok dengan waktuku, akhirnya aku pun daftar seminar tersebut. Nama pembicaranya Mrs. Titi Holmgren. Beliau baiiikkk banget. Kenapa aku sampe hafal namanya? Karena aku akhirnya konsul ke beliau saat masa-masa pendaftaran S2 ke Swedia (lengkapnya aku ceritain dibawah).

Setelah ikut seminar itu, aku makin tertarik untuk ngelanjutin S2 aku di Swedia dan akhirnya berubah haluan dari yang tadinya pengen banget S2 di Inggris jadi pengen banget S2 ke Swedia. Aku pun mulai nyari-nyari info lebih banyak lagi di internet. Waktu itu pas banget semester terakhir aku kuliah S1. Sembari menyelesaikan segala kerempongan skripsi aku juga sembari membuat list apa-apa saja yang dibutuhkan untuk daftar universitas dan beasiswa ke Swedia. Dan hal paling pertama yang harus aku perjuangin adalah IELTS.

Setelah badai skripsi reda (meskipun dilanjutkan dengan badai penelitian lanjutan di tempat kerja), aku daftar les IELTS di LBI UI Depok karena harganya yang cukup murah dibanding yang lain, kualitas juga cukup oke, dan deket dari rumah. Aku les selama 3 bulan. Jeda seminggu dari selesai les (Desember 2016), aku langsung nekat ambil tes IELTS beneran di IDP Pondok Indah. Itu nekat banget sih sebenernya. Aku merasa dengan kemampuan aku yang pas-pasan aku masih kurang belajarnya. Di tempat les, aku pun juga masuknya di level 2 yang harusnya naik ke level 3 dulu baru bisa dikatakan siap ambil tes IELTS beneran. Namun apa daya, kalau mau berangkat S2 di intake 2017 aku harus ambil IELTS segera dan harus tepat sasaran (minimal 6.5) dengan sekali tembak. Bismillah, dengan memaksimalkan usahaku semampunya, minta doa ke keluarga, aku serahkan semuanya ke Allah.

Di hari pengumuman, aku mesti ambil hasilnya langsung ke kantor IDP di Pondok Indah. Pas dapet amplopnya aku ga langsung buka. Aku pun langsung pulang ke rumah ga pulang ke kosan. Aku maunya mamaku aja yang buka. Kali ada kalo tangan mamaku yang buka, hasilnya jadi bagus hahaha. And, surprise! Alhamdulillah, hasilnya tepat sasaran meskipun pas-pasan. Tapi itu udah Alhamdulillah banget. Satu pintu menuju S2 pun terbuka.

Setelah pengumuman, aku langsung tancap gas untuk nyicil semua dokumen yang dibutuhin untuk daftar universitas dan beasiswa S2 ke Swedia. Enggak deng bo’ong :p hehehe. Aku galau dulu abis nerima hasil IELTS. Galau, mending diterusin apa engga ya. Ngeliat waktu pendaftaran yang agak singkat dan ngebayangin ribetnya ngurus semua dokumen itu, aku sempet terbesit pikiran untuk mundur aja. Tapi disaat masa pergalauan itu, ada email masuk. Ternyata dari Mrs. Titi Holmgren. Beliau menanyakan rencana lanjut S2 ke Swedia, apakah masih tertarik atau tidak. Sepertinya beliau email ke semua yang datang ke seminar waktu itu sih karena beberapa temenku yg ikutan juga dapet. Tapi email itu seakan jadi alarm buat aku yg teriak “Woy bangun woy! Galau mulu lu. Cepet gerak!”. Setelah bales-balesan email dengan Mrs. Titi, aku pun memutuskan untuk lanjut berjuang dan Mrs. Titi pun dengan baik hati bersedia membantu serta menawarkan ketemuan untuk konsul lebih lanjut sekaligus periksain dokumen-dokumen aplikasi aku. Subhanallah, baik banget kan?

FYI, pendaftaran universitas dan beasiswa S2 di Swedia bisa dilakukan secara paralel. Semua didaftar secara online. Untuk daftar universitas, kita bisa daftar di www.universityadmissions.se. Sistemnya semacam kayak SBMPTN. Kita bikin akun dulu di situs itu lalu kita bisa milih 4 universitas yang diurutkan berdasarkan prioritas kita. Waktu itu aku daftar univ-univ ini:

  1. Lund University – Environmental Studies and Sustainability Science
  2. Lund University – Environmental Management and Policy
  3. Stockholm University – Environmental Science
  4. Uppsala University – Sustainable Development

Abis itu, upload dokumen-dokumen yang dibutuhin seperti IELTS, paspor, ijazah, transkrip, dan dokumen pendukung lain. Nah tapi universitas dan jurusan beda-beda dokumen pendukung yang dibutuhkan. Ada yang butuh CV, motivation letter, recommendation letter, research proposal atau malah ga butuh dokumen pendukung sama sekali. Jadi dibaca baik-baik di website universitas masing-masing ya. Setelah itu jangan lupa bayar, biayanya 900 SEK. Hehehe, mayan uga sih.

Untuk beasiswanya, aku daftar Swedish Institute (bisa dikepoin disini ). Awalnya aku mau daftar LPDP juga. Tapi saat itu sedang ada ketidakjelasan informasi untuk pendaftaran LPDP. Waktu itu belum ada informasi resmi dari LPDP-nya sendiri. Aku dapet informasi dari temenku yang magang disana, sebut saja Pisau, katanya memang akan ada perubahan peraturan dan periode pendaftarannya ga akan sebanyak biasanya yang 4x setahun. Yak, akhirnya aku fokus di peluang lain aja yg saat itu informasinya lebih jelas.

Beasiswa Swedish Institute (SI) terdiri dari 2 tahap. Semua prosesnya dilakukan secara online. Tahap pertama kayak isi formulir online yang isinya ada pertanyaan tentang motivasi kita daftar beasiswa dan rencana kita kedepannya. Kalo yang tahap 2, kita mesti upload dokumen-dokumen yang dibutuhkan seperti motivation letter, CV dengan format Europass, recommendation letter, paspor, dan proof of work and leadership experience. Jadi kalo mau daftar beasiswa ini kita mesti punya pengalaman kerja minimal 3000 jam kerja. Tapi ga mesti harus kerja di kantor atau organisasi yang digaji gitu kok, bisa aja masukin pengalaman di bidang lain, misal jadi ketua atau staff di organisasi kemahasiwaan, asisten dosen, asisten lab, dan lain-lain. Semua dokumen udah ada templatenya sendiri dari SI yang bisa didownload di websitenya. Jadi, kita mesti ikutin segala yang tertera di template, seperti maksimal jumlah kata, butuh atau enggaknya pakai cap, jumlah maksimal halaman, dan lain sebagainya. Oh ya, kalau misalkan kita daftar di empat pilihan berarti kita mesti bikin dokumen itu juga empat rangkap. Isinya boleh beda atau sama. Kalo jurusan-jurusan yang kita pilih beda sih saranku lebih baik beda juga isinya khususnya di dokumen motivation letter.

Butuh perjuangan juga bagi aku untuk merampungkan semua dokumen yang dibutuhkan, baik untuk daftar ke universitas maupun beasiswa. Selama sekitar 1 bulan, aku bolak balik ke beberapa dosen dan beberapa tempat untuk minta surat rekomendasi serta mengurus segala urusan administrasi lainnya. Satu bulan menurutku waktu yang sebentar banget buat nyelesain itu semua ditambah pekerjaan di tempat kerja yang juga harus diselesaikan. Beruntungnya, Mrs. Titi dengan sangat baik hati mau meluangkan waktunya untuk aku konsultasi dan memeriksa serta memberi masukan ke beberapa dokumenku. Temen aku, Vania, dan tante aku yang jago bahasa inggris pun rela untuk proofreading tulisanku. Sungguh beruntungya aku :”)

Di sela-sela persiapan aku mengurus semua berkas-berkas untuk S2 ke Swedia, aku ketemu temenku yang namanya Diba. Ternyata Diba daftar univ dan beasiswa untuk S2 ke Swedia juga. Waktu itu kami akhirnya saling tukar informasi dan bersama-sama berburu surat rekomendasi dari dosen. Diba bilang, sebenarnya Swedia adalah pilihan kedua dia. Pilihan pertama dia adalah Belanda. Diba pun menyarankan aku untuk daftar ke Wageningen University and Research di Belanda karena proses pendaftarannya juga gak terlalu ribet. Saran dari Diba ini akhirnya membawaku ke mimpi aku yang selanjutnya.

Bersambung…

Iklan

Pamit

14 Agustus 2017. Akhirnya hari itu datang juga. Hari itu aku harus bertolak ke Belanda untuk lanjutin studi aku ke jenjang S2. Makin deket hari keberangkatan, entah kenapa aku makin kyk orang bingung. Padahal awalnya excited. Mungkin karena aku jarang jauh dari orang tua kali ya. Ditambah packing barang yg riweuh bgt, entah berapa kali koper naik turun timbangan. Takut overbaggage. Mayan bayarnya, mahal.

Hari itu semua anggota keluarga sudah siap sedia untuk mengantar. Ga semuanya banget sih, karena weekday jadi ada beberapa yg ga bisa antar. Nenek kakek pun udah masak semur daging, buat makan di bandara katanya. Nenek kakek aku emang kalo kemana-mana mesti bawa makanan sendiri. Enakan masakan sendiri kalo menurut beliau. Siang itu, adik-adik pun udh dijemput dari sekolahnya masing-mereka, mereka sengaja izin sekolah setengah hari.

Tiba-tiba disaat mau jalan ke bandara, aku dpt kabar dari grup whatsapp WUR kalo jadwal penerbangan diubah. Langsung aku cek aplikasi. Ternyata yg tadinya flight aku jam 18.45 berubah jd 16.50. Panik dong. Eh ternyata lagi, tanggalnya diubah jadi besoknya. Makin bingung dah tuh. Sekeluarga pada bingung. Udah pake masak segala, adek-adek juga udh ampe ijin sekolah setengah hari eh masa ga jadi wkwk.

Akhirnya aku telpon ke pihak maskapai. Tapi line nya sibuk terus. Mungkin jd byk yg nelpon ke mereka kali ya. Di grup whatsapp WUR juga jadi pada heboh. Kebetulan ada sekitar 16 orang yg jadwal penerbangannya sama. Akhirnya kami sepakat ketemu aja di Terminal 2 Soetta. Toh kalau didelay segitu lama mestinya dapet kompensasi.

Berangkat lah aku dianter keluargaku ke bandara. Pas aku masih setengah jalan, ternyata ada yg udh nyampe duluan di bandara dan langsung ke kantor maskapai. Dan ternyata beneran didelay sodara-sodara. Delay 22 jam cuy. Mantep ga tuh. Untungnya dapet kompensasi hotel. Kata orang tua aku, aku mending nginep aja di hotel. Nanti ribet lagi soalnya nganter ke bandaranya. Aku mengiyakan, padahal dalam hati kecil aku, aku masih pengen di rumah. Tapi kasian juga sama keluarga aku yg udah nganterin.

Sesampainya di bandara, aku juga langsung ke kantor maskapai dan ketemu rombongan yang akan ke WUR juga. Setelah urusan delay kelar, aku disuruh cetak boarding pass. Katanya setelah itu akan langsung ke hotel pakai shuttle bus. Tapi nunggu beberapa orang dulu yg masih penerbangan dari kota lain.

Setelah cetak boarding pass, aku langsung keluar nemuin keluarga aku. Kebetulan ada juga temen-temen aku yg meluangkan waktu untuk datang mengantar. Ada Lina, Mega, Inay, dan Ukhtiy. Huhuhu terharu :”) . Disitu mulai deh tangis-tangisan. Karena abis itu udah ga bakal ketemu lagi 2 tahun sama keluarga dan temen-temenku. Aku paling nangis pas meluk mama. Aku emang anak mama banget orangnya.

Pas meluk semua keluarga dan temen-temen aku yg dateng, aku pokoknya nangis banget ampe sesenggukan. Bahkan nulis ini pun aku sambil berkaca-kaca kalo inget perpisahan kemarin. Berat rasanya untuk ninggalin segala kenyamanan yang udh aku punya di negaraku, ninggalin  semua orang-orang kesayangan aku. Tapi demi mengejar mimpi, aku harus rela dan kuat ngelepasin itu sementara. Aku yakin, Allah ngasih jalan ini untuk aku pasti ada hikmahnya.

Selama sekitar 1 bulan kebelakang, aku jg udah dpt pembelajaran dari Allah untuk banyak-banyak bersyukur. Dapet kesempatan untuk kuliah S2 ke Belanda dengan full scholarship merupakan nikmat dari Allah yg patut disyukuri. Ga semua org bisa dapet itu. Sebulan terakhir menjelang keberangkatan, hampir semua weekend aku jg pasti diisi dengan ketemu temen-temen aku yg subhanallah baik banget. Mereka bahkan banyak yang sampai repot-repot nyiapin surprise party buat aku, ngasih aku banyak hadiah, walapun ga bisa ketemu langsung ada beberapa yang ngirim hadiah ke rumah aku, datang ke rumah aku untuk sekedar perpusahan, dan banyak pula yg doain aku lewat japri. Aku bersyukur banget ternyata ada banyak orang yang sayang sama aku dan peduli sama aku. Aku selama ini suka ga sadar akan hal itu dan sering banget ngeluh. Ya Allah, maafin aku :”(

Dua tahun kedepan pasti ga akan mudah. Aku harus adaptasi di lingkungan kehidupan baru yang belum pernah aku rasain sebelumnya. Aku pasti akan ketemu dengan orang-orang baru, kultur baru, sistem belajar yg baru, dan lain sebagainya yang pastinya berbeda dengan yang aku punya sebelumnya. Sblm berangkat, aku sempet bilang ke mama aku kalau aku agak takut sebenernya. Kalau aku ngerasa takut, Mama aku pasti selalu bilang “Ngapain takut, kan ada Allah. Kyk ga punya Allah aja“. Jleb sih, tapi emang bener.

Mama, ayah, nenek, kakek, tante, om, adik-adik, dan temen-temenku, doain aku ya supaya studiku lancar di Belanda. Aku pasti kangen kalian :”)

 

 

Sambil menunggu delay 22 jam,  

Tangerang, 15 Agustus 2017.

Perjuangan S2 ke Luar Negeri (3): The Result!

Masih di suasana ramadhan, 1 Juni 2016, pas sore aku cek hp ternyata ada email dari NFP. Seketika langsung deg-degan. Ga berani buka. Aku tarik napas dan akhirnya aku beranikan diri untuk ngebuka.

“Dear student,

 Congratulations you have been awarded a Nuffic/NFP fellowship!

Your MSc programme will start September 2017. In the attachment you may find the scholarship letter.”

Tangan aku langsung gemeteran. Masih ga percaya dengan yang aku baca barusan. Aku langsung panggil mamaku. Mamaku kebingungan dan langsung nyamperin aku yang lagi di lantai atas karena suaraku udh gemeteran mau nangis gitu.

Aku langsung meluk mamaku sambil nanya dengan suara yang ga jelas karena udh mewek “Mama, ini gita dapet email katanya gita dapet beasiswa ke Belanda ma. Ini beneran gita ma? Ini beneran bukan ma? Coba mama yang baca ma

Iya nak, itu buat kamu nak. Jangan nangis. Kamu ga takut kan?”, jawab mamaku sambil nangis terharu.

Enggak kok, ma”, jawabku sambil masih terus nangis.

Penantian, doa, dan usaha itu akhirnya berbuah manis. Kalau flashback masa-masa itu, rasanya masih kayak pengen nangis terharu. Meskipun Belanda bukan mimpi awalku karena aku lebih kekeuh pengen ke Swedia, tapi aku yakin Allah nunjukkin jalanku untuk ke Belanda karena ini pasti yang terbaik untuk aku. Aku pun juga ga nyangka aku diterima beasiswa NFP, bukan Stuned. Padahal kalau ditelisik lagi kebelakang, aku bener-bener ga terlalu berharap sama beasiswa NFP karena udah merasa out of criteria sejak awal. Btw, sehari kemudian pengumuman Stuned keluar, dan aku ga lolos hehehe. Manusia memang cuma bisa berencana, tapi Allah yang menentukan.

Mamaku cerita, dulu sebelum aku masuk Teknik Lingkungan UI, mamaku pernah nonton berita tentang mahasiswa teknik lingkungan yang dapet beasiwa untuk S2 ke Belanda. Mamaku ga pernah nyangka bahwa kemudian anaknya pun masuk Teknik Lingkungan UI dan kemudian dapet beasiswa S2 juga ke Belanda. Disitu aku juga jadi percaya bahwa Allah ngasih sesuatu ke hamba-Nya dengan cara-Nya yang bisa jadi ga kita duga sebelumnya, mungkin Allah udah ngasih tanda-tandaNya tapi kadang kita aja yang gak nyadar.

Segala lika-liku perjuangan menuju S2 ini juga bikin aku tambah yakin bahwa kekuatan doa itu dahsyat banget, apalagi doa Ibu. Selama kita libatin Allah di segala urusan kita, insya Allah, Allah ga akan pernah ninggalin kita dan akan selalu ngasih yang terbaik untuk kita.

.

.

.

16 Agustus 2017, akhirnya aku menginjakkan kaki di Belanda untuk meneruskan mimpi-mimpi aku. Perjalanan masih panjang. Perjuangan kemarin sesungguhnya baru awal dari perjuangan yang sebenarnya. And, here I am now, in front my campus, Wageningen University & Research. I am ready for the next jouney. Bismillah!

IMG-20170823-WA0011

Perjuangan S2 ke Luar Negeri (2): Pengalaman Apply WUR, Stuned, dan NFP

Mimpi keempat: S2 ke Belanda

amsterdam-netherlands-tech-centerSource: PYMNTS.com

Berbekal informasi dari Diba, aku cari-cari lagi lebih mendalam segala informasi tentang S2 di Belanda. Setelah baca dan memilah-milih banyak website, artikel, dan blog banyak orang akhirnya aku melabuhkan pilihan ke Wageningen University and Research (WUR) program Environmental Sciences. Untuk beasiswa S2 ke belanda ada beberapa pilihan, diantaranya Netherlands Fellowship Programmes (NFP) dan Stuned. Tapi kedua beasiswa tersebut mengharuskan si pendaftar untuk mendapat LoA dari salah satu universitas di Belanda.

Selanjutnya. aku segera menyiapkan berkas untuk mendaftar ke WUR di sela-sela mempersiapkan berkas-berkas untuk Swedia. Sebetulnya waktu pendaftaran yang diberikan oleh pihak univ cukup panjang, namun waktu pendaftaran dibatasi bagi pendaftar yang ingin mendaftar beasiswa, terutama beasiswa NFP yang terlebih dahulu harus mendapat semacam invitation dari WUR (setelah mendapatkan LoA) untuk mendaftar beasiswa tersebut. Dokumen yang dibutuhkan memang ternyata gak ribet. Ga butuh surat rekomendasi maupun proposal riset. Dokumen yang butuh effort lebih menurutku hanya motivation letter. Aku inget banget waktu itu aku submit pendaftaran di hari terakhir mendaftar dan itu aku lagi di liburan di Bali bersama dosen dan tim riset. Orang-orang mah pada tidur pas di mobil, aku berusaha ngerampungin berkas. Dasar emang deadliner hahaha. Jangan ditiru ya.

Oh ya, sebenernya aku ga pernah punya mimpi sebelumnya untuk S2 ke Belanda loh. Soalnya aku udah minder duluan. Orang-orang bilang katanya orang Indonesia tuh kalo milih negara untuk S2 ke luar negeri paling banyak ke Inggris atau Belanda. Otomatis saingannya banyak, jadi peluang untuk dapetinnya jadi lebih sedikit. Nah, sebenernya aku ga boleh mikir begitu sih ya. Kita kan gatau ya Allah mau ngasih kita rejeki kemana. Udah suudzon aja ama Allah ya 😦

Tapi aku tetep jadi kok akhirnya daftar untuk S2 ke Belanda hehehe. Setelah sekitar semingguan setelah submit aplikasi ke WUR, eh aku dapet email dari WUR. Aku ga berekspektasi itu isinya hasil pengumuman karena mikir kayaknya ga mungkin secepat itu hasilnya keluar. Aku pun saat itu masih nunggu pengumuman univ dan beasiswa tahap 1 untuk Swedia. Eh ternyata, pas aku buka emailnya Alhamdulillah aku dapet LoA dari WUR. Waaah seneng banget rasanya, aku langsung bilang ke mamaku waktu itu. Ada sedikit perasaan lega di hati. Setidaknya sudah ada satu tempat yang aman. Perjalanan kedepan masih panjang.

Tidak beberapa lama berselang, aku dapet semacam invitation untuk mendaftar beasiswa NFP. Saat itu, pendaftaran untuk Stuned juga akan segera dibuka. Namun karena deadline-nya lebih dekat NFP, aku merampungkan berkas untu NFP duluan. FYI, beasiswa NFP dan Stuned semacam kembar tapi tak sama. Dari segi besaran beasiswa, mereka berdua jumlahnya sama. Namun, dari segi sasaran dan tujuan beasiswa, bidang prioritas, sumber dana, dan tahapan seleksinya berbeda. Secara singkatnya, NFP adalah beasiswa yang diberikan oleh Dutch Ministry of Foreign Affairs dan dikelola oleh Nuffic untuk kalangan profesional dari 51 negara kriteria NFP. Sedangkan, Stuned merupakan beasiswa kerja sama bilateral pemerintah Belanda dengan Indonesia yang dananya dikelola oleh Nuffic Neso. Jadi, Stuned itu memang beasiswa khusus untuk orang-orang Indonesia, hanya orang-orang yang berkewarganegaraan Indonesia aja yang boleh daftar. Baik NFP maupun Stuned, semua proses pendaftaran dilakukan secara online.

Saat menyiapkan berkas untuk NFP, status aku sudah lolos tahap 1 beasiswa Swedish Institute dan untungnya sudah rampung untuk tahap 2 karena memang sudah deadline hehehe. Jadi, kondisinya masih harap-harap cemas untuk pendaftaran ke Swedia ditambah lagi pendaftaran univnya juga belum ada hasil.

Seleksi beasiswa NFP ini ada 2 tahap. Tahap pertama, berkas kita akan diseleksi oleh pihak universitas. Jika kita mendapat rekomendasi, kita akan lanjut ke tahap 2 dan berkas kita akan dioper untuk diseleksi oleh pihak kementrian Belanda. Barulah dari situ ditentukan lolos atau tidaknya aplikasi kita. Berkas yang dibutuhkan hanya employer statement yang sudah ada format tersendiri dari pihak NFP. Menurut aku, berkas ini yang jadi kunci aplikasi kita.  Disitu kita harus bisa menjelaskan secara clear tentang organisasi atau instansi tempat kita bekerja dengan segala visi dan misinya, job desk kita disana apa, apa yang akan kita lakukan untuk organisasi atau instansi tersebut setelah mendapat ilmu dari universitas tujuan dan beasiswa NFP, serta kenapa butuh S2 dan juga beasiswanya. Jadi, butuh berpikir dalam-dalam untuk isi dokumen itu. Sisanya hanya isian tentang data diri dan beberapa pertanyaan mengenai motivasi mendaftar beasiswa NFP. Segala tentang NFP bisa diliat disini.

Jujur, ketika mendaftar beasiswa NFP aku bener-bener yang sudah pasrah banget ke Allah SWT karena udah minder duluan pas baca persyaratan dan segala macemnya. Sempet ragu juga dan merasa out of criteria karena tempat kerjaku bukan semacam organisasi resmi gitu dan hanya sekedar tim riset yang bekerja untuk suatu proyek. Akhirnya dosen aku pun menyarankan untuk melampirkan surat tambahan yang ditandatangani oleh dosen aku sebagai ketua riset yang menjelaskan bahwa kami hanya tim riset bukan organisasi resmi agar tidak ada kesalahpahaman di kemudian hari. Yaudah aku pasrah aja pas saat itu dan berdoa yang banyak dan minta didoain juga sama keluarga.

Rampung ngerjain berkas untuk NFP, aku pun mulai mencicil berkas untuk Stuned. Isiannya jauh lebih banyak dibanding NFP. Tapi untungnya bisa disave dan close lalu dikerjakan lagi nanti, kalau aplikasi NFP ga bisa. Jadi, kita harus isi kalau sudah siap upload dan submit. Perbedaannya lagi dengan NFP, di aplikasi Stuned ada isian untuk pengalaman organisasi, prestasi, dan list paper yang sudah dipublikasi. Bukti-bukti berupa sertifikat dan lainnya yang berkaitan juga mesti diupload. Motivation letter juga mesti diupload dengan template yang diberikan, jadi tidak hanya sekedar pertanyaan seperti ketika pendaftaran NFP. Format employer statement juga sudah diberikan, namun templatenya berbeda dengan NFP dan aku rasa isiannya lebih simple dibanding NFP.

Berbeda dengan saat aku mendaftar NFP, aku merasa aku lebih ‘ngotot’ pas daftar Stuned. Kenapa? Karena pas saat itu aku abis ditolak. Ditolak di semua univ pilihanku di Swedia. Otomatis, beasiswanya pun juga hangus. Sebenernya ga ditolak sih, tapi dicadangkan. Tapi tetep aja, karena aku jadi cadangan, beasiswa aku udh pasti ditolak. Jadi, meskipun nantinya aku diterima aku juga ga mungkin berangkat karena ga ada beasiswa. Disitu rasanya sedih banget-bangetan. Mimpi aku yang udah aku bangun sekian lama seakan-akan runtuh. Udah gitu itu pas banget mamaku lagi sakit dan dibawa ke UGD beberapa kali. Fokus aku pun terpecah antara nemenin mama yang lagi sakit, ngurus rumah karena udah pasti rumah dan segala penghuninya bakal keteteran kalo ga ada mama, kerja, ngerampungin berkas Stuned yang deadline-nya bentar lagi, dan ngobatin diri sendiri yang lagi down karena abis ditolak. Sebenernya kayak udah ga ada waktu buat aku galau gara-gara ditolak dengan segala kerempongan yang ada sih. Pas aku kasih tau kabar penolakan itu ke mama pun aku mencoba setegar mungkin sambil ketawa-tawa, padahal dalem hati nangis. Mamaku cuma bilang “Gapapa, kan masih ada yang Belanda. Lagian mama sebenernya juga ga setuju kamu ke Swedia. Kejauhan nak. Mama lebih setuju kamu di Belanda”.

Ya Allah, ternyata mama ga setuju toh selama ini. Aku baru nyadar loh. Karena mamaku udah setuju setelah aku omongin baik-baik tentang niatku mau S2 ke Swedia. Awalnya memang mama ga setuju sih karena katanya beliau udah nyari-nyari di internet katanya orang Indonesia sedikit disana dan kalau musim dingin itu dingin banget. Kalo diliat di peta pun itu jauh banget.  Yha, padahal ga beda jauh sih ya ama Belanda. Tapi ridho Allah itu kan ridho orang tua ya. Disitu aku mulai mencoba ikhlas meski beberapa malam aku suka ga tahan juga dan akhirnya nangis kalo pas doa abis sholat tahajud. Karena aku ga bisa ngeliatin kesedihan itu ke mamaku, aku ga mau mamaku kepikiran dan malah tambah sakit.

Akhirnya perlahan-lahan aku bangkit lagi, berusahan melanjutkan apa yang udah aku mulai. Aku mulai kerjain lagi berkas untuk Stuned, aku revisi berulang-ulang sampe aku merasa puas. Kalo ditanya lebih yakin NFP atau Stuned, aku pasti jawab Stuned karena itu aku ngerjainnya mikir dan sepenuh hati banget. Tapi bukan berarti aku ga mikir dan ga pake hati pas ngisi aplikasi NFP ya. Pastinya mikir dan pake hati juga lah. Tapi kondisinya beda, pas daftar NFP kan aku abis dapet kabar-kabar baik berupa penerimaan, sedangkan pas daftar Stuned aku abis ditolak. Ya kadang kita memang harus jatuh dulu biar bisa lompat lebih tinggi. Iya gak? Iya aja udah.

Oh iya sekedar sharing, disaat galau karena ditolak aku sempet merasa sangan tersentil oleh satu tausiyah singkat dari Hanan Attaki. Waktu itu lagi buka Line dan ada yang share beberapa tausiyah singkat dari beliau. Aku bukain satu-satu dan disitu aku langsung nangis. Beberapa pesan yang aku tangkap dari tausiyah itu adalah Allah ga bakal nolak doa hambanya, kadang kitanya aja yang suka ga sabar dan akhirnya suka suudzon sama Allah kalo Allah ga denger doa kita. Maunya buru-buru aja. Padahal kita kalo dipanggil sama Allah lewat adzan juga ga bersegera untuk sholat. Allah pun ternyata juga punya 3 cara untuk mengabulkan doa hamba-Nya, yaitu dengan dikabulkan sesuai dengan apa yang diminta, dikasih yang lebih baik, atau dikasih di akhirat. Lagi-lagi kadang kitanya yang suka suudzon duluan. Aku langsung istighfar, rasanya dosa bgt sama Allah :””(

Disitu pun aku juga jadi mikir untuk lebih banyak lagi melibatkan Allah di perjuangan menuju S2 ini. Kalau aku ngelakuin amalan yang sama aja dengan sebelum-sebelumnya aku rasa itu bakal kurang. Akhirnya mulai dari situ aku pun merutinkan sholat hajat setiap hari sampai pengumuman tiba. Waktu itu jeda antara deadline dengan pengumuman ada sekitar 2 bulan. Alhamdulillah-nya lagi, di masa penantian menunggu pengumuman beasiswa juga sempet mampir yang namanya Bulan Ramadhan, bulan yang penuh keberkahan. Kakak liqo aku bilang salah satu doa yang tak mungkin tertolak adalah doa orang yang berpuasa dan waktu paling baik untuk berdoa adalah ketika menjelang buka puasa dan saat berbuka puasa. Menjelang berbuka puasa sampai waktunya berbuka puasa, aku beserta keluargaku pun merutinkan doa bersama. Tak lupa untuk menyelipkan doa untuk diberi hasil yang terbaik untuk beasiswaku. Oh ya di tengah-tengah masa penantian itu, Alhamdulillah aku dapet rekomendasi untuk lanjut ke tahap 2 NFP loh. Alhamdulillah :”)

Bersambung…